Cegah Corona Menggila, Daerah Wajib Patuhi Mendagri

Carona menggila Carona menggila

Jakarta: Gelombang kasus positif virus Corona (Covid-19) terus menyeruak di sejumlah daerah. Guna menghalaunya pemerintah pusat memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berskala mikro pada 15 hingga 28 Juni melalui Instruksi Mendagri Nomor 13 Tahun 2021.

Kebijakan ini mendapatkan apresiasi dari DPR RI dan pemerhati, karena dinilai tepat untuk menjaga keselamatan rakyat. Namun, pemerintah pusat diminta mengawasi dan memberi sanksi bagi pemerintah daerah yang mengabaikannya, serta memberi penghargaan bagi yang melaksanakannya.

“Saya mengapresiasi langkah cepat pemerintah pusat yang mengeluarkan instruksi untuk meredam kenaikan pasien Covid-19,” ujar Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Luqman Hakim, dalam keterangannya, Jum’at (18/6/2021).

Menurut dia, Mendagri Tito Karnavian telah bergerak cepat dengan menerbitkan Instruksi Nomor 13 Tahun 2021 kepada pemerintah daerah, agar mengencangkan kembali pelaksanaan pembatasan kegiatan masyarakat.

Luqman mengatakan, pemerintah daerah dan masyarakat perlu terus-menerus diingatkan untuk mematuhi Instruksi Mendagri tersebut dan protokol kesehatan. Pasalnya, gejala kejenuhan masyarakat dalam pelaksanaan aturan itu sudah meluas.

“Begitu juga dengan sebagian pemerintah daerah yang mulai kendor dalam pengendalian Covid-19 di daerah,” terangnya.

Luqman mengatakan, Instruksi Mendagri ini harus disokong dengan upaya pencegahan Covid-19 lainnya. Maka dari itu, ia berharap pemerintah dapat meyakinkan masyarakat untuk terus menjalankan protokol kesehatan.

“Menurut saya, mau tidak mau, entah bagaimana caranya, proses vaksinasi harus dipercepat perluasan jangkauannya kepada masyarakat,” tegasnya.

Untuk percepatan vaksinasi inilah, lanjut dia, Presiden Jokowi perlu memimpin sendiri program vaksinasi agar hambatan-hambatan pelaksanaan vaksinasi dapat diakses dengan mudah.

“Saya yakin jika setiap hari program vaksinasi mampu menjangkau minimal dua juta orang, maka dalam waktu tidak lama akan tercipta kekebalan komunal yang menjadi syarat utama pandemi Covid-19 ini berakhir dan kehidupan dapat berjalan normal kembali,” pungkas Sekretaris Gerakan Sosial dan Kebencanaan DPP PKB ini.

Pelaksana Tugas Direktur Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD), Arman Suparman juga mengapresiasi Instruksi Mendagri ini. Hanya terkait instruksi pemerintah pusat itu, masih terkendala implementasi oleh pelaksanannya oleh pemerintah daerah.

Menurut dia, tidak jarang pemerintah daerah mengabaikan instruksi pemerintah pusat meskipun hal itu penting bagi rakyat. Hal serupa dapat terjadi dalam implementasi instruksi tersebut.

Padahal, kata Arman, kesehatan rakyat sangat penting dan menjadi tugas utama pelayan publik. Supaya pemerintah daerah benar-benar mengikuti arahan pemerintah pusat itu, maka perlu sanksi dan insentif.

“Maka perlu didorong juga pemerintah pusat adalah soal pembinaan dan pengawasan pascainstruksi ini. Dalam arti daerah-daerah yang tidak menjalankannya perlu diberi sanksi tegas dan yang merealisasikan instruksi itu harus diberi insentif,” tegasnya.

Diketahui, Menteri Dalam Negeri RI Tito Karnavian mengeluarkan instruksi kepada semua gubernur terkait perpanjangan PPKM Mikro. Salah satu instruksinya adalah sekolah yang berada di zona merah harus menerapkan belajar daring.

Poinnya antara lain, kabupaten/kota yang berada dalam zona merah melaksanakan kegiatan belajar-mengajar secara daring. Kegiatan belajar mengajar di zona oranye dan zona kuning dilakukan secara tatap muka namun dengan protokol kesehatan yang ketat.

Instruksin lainnya, setiap perkantoran di zona kuning dan oranye harus menerapkan bekerja di rumah atau work from home (WFH) 50 persen dan bekerja di kantor atau work from office (WFO) 50 persen.

Sementara kabupaten/kota yang berada dalam zona merah pembatasan dilakukan dengan menerapkan WFH sebesar 75 persen dan WFO sebesar 25 persen.

Lalu, untuk sektor esensial seperti, kesehatan, bahan pangan, makanan, minuman, energi, komunikasi dan teknologi informasi, keuangan, perbankan, sistem pembayaran, pasar modal, logistik, perhotelan, konstruksi, industri strategis, pelayanan dasar, utilitas publik, dan industri, yang ditetapkan sebagai objek vital nasional, serta kebutuhan sehari-hari yang berkaitan dengan kebutuhan pokok masyarakat, dapat beroperasi 100%.

Kegiatan makan dan minum di restoran hanya diperbolehkan dengan kapasitas 50%. Pemerintah tetap menganjurkan restoran mengutamakan layanan pesan antar.

Jam operasional mal hanya sampai pukul 21.00 WIB dengan penerapan protokol kesehatan. Jumlah pengunjung dibatasi 50 % dari kapasitas mal.

Untuk Kabupaten/Kota selain pada zona merah diizinkan untuk dilaksanakan (ibadah di tempat ibadah) dengan pembatasan kapasitas sebesar 50%, dengan penerapan protokol kesehatan yang lebih ketat. Kabupaten/kota pada zona merah dibatasi secara ketat dan lebih mengoptimalkan pelaksanaan ibadah di rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *